Jakarta 9PM

Di sebuah sudut kota Jakarta, tepatnya di daerah Setia Budi, terdapat sebuah kos2an yg banyak disebut sebagai basecamp angk8 karena setiap temen-temen yang ke jakarta mampir kesana. Di depan kos sudah parkir 2 mobil Terios dan APV hasil sewa dari temen dan relasi rental mobil. Tampaknya beberapa anak muda sedang merencanakan untuk melakukan perjalanan jauh. Saat itu jam hampir menunjukkan pukul 8 malam, perjalanan yang awalnya direncanakan berangkat jam 19.00 sepertinya bakalan molor. Jakarta gitu loh. gimana nggak !? selain itu dua faktor ini mempengaruhi : Hari Jumat dan Jam pulang kantor ditambah lagi kalo salah putar jalan di kota yang semrawut ini bisa-bisa delay 1 jam, ini terjadi pada temen saya. Kembali ke kos Setia Budi, makan malam ga bisa ditunda lagi karena perut sudah sangat keroncongan merasakan macetnya kota jakarta. Alhasil, Soto Gebrak depan SMU 3 pun jadi sasaran santap malam. Sebut saja si Dhika yang nasinya bisa sampai dua piring, Yuwendhy tampaknya cukup makan satu porsi, Daniel yang tidak tahan dengan asap rokok, Yudy satu2nya cewe yg makan di warung makan pada waktu itu, dan si Adhie yg kaget waktu ada bunyi gebrakan dari si penjual – maklum dia baru sekali ini makan di warung yang harus siap mental waktu makan.

Jadi ceritanya, kita mau melakukan perjalanan ke Jogja nyetir sendiri. Tujuannya selain ke nikahannya Genia di Kutarjo sama Arbi di Jogja. Emang tanggalnya bagus banget buat nikahan 07.07.07 pantes aja banyak yg nikah di tanggal itu. Sekitar jam 9 malem, mobil APV yang berpenumpang : saya, Adhie dan Yudy berangkat dari kos. Mobil kedua berangkat telat karena harus nungguin Wulan yang baru bisa berangkat dari jakarta jam 11 malem. Beberapa menit meninggalkan Setia Budi , mobil APV berhenti di halte Atamajaya jemput Friska dan Thodie yang juga mau ke Jogja malem itu. Alasan kita berangkat duluan adalah jemput si Wisnu a.k.a Weker di Bandung. Walopun udah lumayan malem kita berangkat dari Jakarta tapi jalan masih macet banget apalagi di pintu tol Pondok Gede, mungkin semua berpikiran sama kali ya kalo berangkat agak malem bakalan ga terlalu macet. Tapi kita cukup menikmati perjalanan malam itu, enak juga kalo perjalanan bareng temen-temen karena ada yang bisa diajakin ngobrol selama perjalanan sambil diiringi musik R n B dari ipod si Yudy yang disambungin ke kaset. ga jarang si Adhie menggumam ngikutin lagu2 yang diputar.

Circle-K Buah Batu

Sesampainya di Bandung melalui pintu keluar tol Buah Batu, kita langsung menjemput Weker. Teman yang satu ini manja juga minta dijemput segala, kalo ga jemput dia mungkin kita sudah langsung otw ke jogja. Tapi itung2 kita jalan2 sambil istirahat bentar di Bandung. Petunjuk yang dipake menuju rumah teman satu ini : Papan iklan Ringgo putar balik trus masuk gang yang ada toko IndoMaret nya. Padahal udah dibantuin 6 pasang mata buat nyariin, tetep aja gang itu terlewatkan. Alhasil kita harus muterin lagi jalan yg panjang itu. Ternyata Ringgo maksudnya iklan rokok LA Light dan IndoMaret maksudnya adalah SUperIndo. capee deh.. Setelah itu kita melanjutkan perjalanan ke sebuah toko Circle K di daerah Buah Batu. Waktu menunjukkan sekitar jam 12an malam tim kedua, mobil Terios, menghubungi bahwamereka baru sampai di Bekasi Timur. Artinya kita harus menunggu selama satu jam lebih di Circle K Buah Batu. Untung ada kopi seduh panas yang disediakan di toko itu. Sambil ngobrol kesana kemari, dan sambil ngemil kita duduk di depan toko yang terlihat terang diantara rentetan ruko yang sudah pada tutup, jelas aja waktu itu adalah jam 12 dini hari. Dinginnya malam bercampur dinginnya Bandung semakin menyelimuti hangatnya kopi nescafe di sebuah ujung jalan kota Bandung …. (to be continued)

bandung

Advertisements